Tuesday, November 23, 2021

The Tree Time




The clicking clock
Pointing you
A remarkable creation
with a spoonful of honey

39 rotations
with decent wishes
to keep rotating
to keep offering
the warm hands...

Tell the post officer,
thank you for delivering,
this exceptional gift
I can feel the tenderness.

Dear tree,
your leaves are so green
your fruits are so sweet
May God blesses you
a thousand years.

-The shelter of this tiny rabbit

Saturday, October 9, 2021

Absence


Gallinago media,

how far could you fly?

Will everyone come?


 See, over there!

looked familiar,

just ignore.


Okay or not okay,

never be in mind.


Fly happily,

never look down.


Weird, 

unwanted.


never be present,

in flock.

Saturday, September 25, 2021

Happy World Pharmacist Day!

Dear Pharmacists around the world, 

Happy World Pharmacist Day!


Probably you may know a pharmacist who works only in a hospital or a pharmacy that in fact, we are everywhere. Pharmacists have a wide role in society. We can work in industries specifically pharmaceutical and cosmetics industries. Moreover, in Indonesia, it is an obligation and also has already stated in Indonesian Law to have minimum 1 pharmacist in cosmetics industry, and minimum 3 pharmacists in pharmaceutical industry. We have important role to keep the quality of the products which means, the said industries cannot run without pharmacists. 

In industry, there are pharmacists who create the system to build the quality, there are pharmacists who involve in the production to make sure all the processes are fixed to the procedure, there are pharmacists who control the quality by checking the raw materials before the production of after the production, there are also pharmacists who monitor the products after release. 

Not only that, even we can work in the office, such as in government related to food and drugs regulation, they work by giving service for owner of manufacture to help them register their products and make sure only products which are fit to the standards are approved. The approval given, will also help the owner to convince the people that their products are useful and safe.  

Pharmacists of course can also work in research institution, there, they also have broad scope of research. Pharmacists can involve in the research related to plants, to investigate the existence of active substance inside some plants which may be useful for humankind, they can involve in drugs synthetic and design to create synthetic compound by mimicking the natural compound or sometimes they may put additional features to improve the biological activity. Some of them also may do research on the effect of specific compound towards the efficacy of the treatment of some diseases, and so on. The role of pharmacists in research field is truly broad.  

A pharmacist also can work in patent agency who helps the inventor to register and maintain their patent related to pharmacy or life sciences. The research result done by the pharmacists, the invention which contains big impact to the society, must be patented. Therefore, here there is another pharmacists who help the inventor to deliver the invention and disclose it to the government, in order to get the patent granted. 

Wherever pharmacists work, we have the same basic knowledge which is useful for everyone who needs information related to drugs. What makes me unhappy is, until now in Indonesia, still, the majority of the people do not aware of the existence of pharmacists. 

A simple example, when you go to the pharmacy, are you expecting the person who give you the medicine to inform you of the detail of the drugs you bought? I believe, no. Because I did. The fact is, in every pharmacy, there must be minimum 1 pharmacist who stands by, not only to deliver the drugs but also to deliver the information of the drugs, related to how to consume it, what is the indication of the drugs, the side effects and other specific information of the drugs. Not stop only that mentioned, the pharmacist should also monitor the use of the drugs. 

Some information about the drugs is already stated on the label of the packages. But, do you aware of it? Some of them may be aware, but some of you may not, specifically, when you only buy 1 strip of the tablet, you may not get the label. In addition, more specific information may not be stated in the label, so here is the role of the pharmacist to explain what is hidden. 

For example, if you buy a suppository that in fact, you need to insert into your anus/vagina, not to be swallowed. However, you don't know it and fatally you swallow it just because you recognize the form of the drugs similar to the drugs you usually use by swallowing them. Another example, you may consume a tablet then make your urine color red and you are surprised and recognize it as the blood coming as well, that in fact, if you are given the information of the drugs properly you will understand that the red color is just the side effect when consuming the tablet and coming from specific safe compounds excreted from your kidney which is not the blood. 

In my opinion, the reason why someone at the pharmacy gives you the drugs without mentioning the information in detail, the person may not be the pharmacist, only the cashier. That is the reality, so dear owner of the pharmacy, please subject to the provision from the government, to have the pharmacist standby all the operational time and be exist in giving the information. This role is important for society. And also dear pharmacist friends in pharmacy, I support you all and hope your knowledge given to everyone who visits your pharmacy becomes blessings for you. 

As well as for other pharmacists who do not work directly with patients or buyers, let's contribute to society by also giving our knowledge to anyone who needs the information or if you find someone in need, do not hesitate to help them giving the information of the drugs. 

"Wherever the art of medicine is loved, there is also a love of humanity" -Hippocrates

Sunday, September 19, 2021

Maintain Your Blog!

Coming to Toastmasters Regular Meeting is never a waste for me. Because every speech is not only inspiring but also informative and useful for my life. Let say, Kaizen method delivered by TM Sri last week, help us improved our life. The method to sort some stuff, ideas to speak up, volunteering activities, are all very enlightening. However, only limited audiences who listened to the speakers at that time gained the knowledge. I wish not only us here, but everyone outside also can get exposed.


“A person can be smart as high as the sky, but if he never writes, he will be lost in society and from history. Writing is a work for the eternity” -Pramoedya Ananta Toer

So dear readers, it would be a blessing, if you do not stop here after your speech towards limited people, but to start writing to reach bigger audiences. You may die, but your writing will never die. 

You can start writing on your personal website. Opening an account for blogging is easy and free, even you can get money if only you are serious with it. 

For personal purposes, you can choose blogger, WordPress, Tumblr, or else that you can google it. Based on my perspective, Blogger provides more features than WordPress and Tumblr. That in turn, made persons who like simplicity do not like to complicate themselves, then avoid blogger and choose WordPress or Tumblr instead. 

You can see from the picture below, majority of the people in the world choose Tumblr, the second, choose WordPress, and the third, choose Blogger.


Yet, I have chosen Blogger since 2008. Just because I am a google user, Blogger is a google product, and my inspiring blog authors were also using blogger. Then, they bought their own domain, so I followed them and bought my own domain. 

There are some tips for blogging:

  1. Just share
  2. Relax
  3. Be consistent
Firstly, do not think too much, just share everything in your head, there is no rule when blogging, it is not a literature examination.

Secondly, relax, do not worry about haters, audiences are coming from google, they clicked it because they wish, your writing is not spam.

The last, if you wish to monetize your blog, be consistent, spare your time to write regularly, create a schedule, and be fixated on it. Because getting money from writing in your blog needs patience and consistency. More visitors to come more money you get. I started my blog in 2008 and at the time I wrote this, I already have had 1.4 million visitors.



Therefore, start blogging, maintain your blog, get the blessings and money as well!!!

Posted on by Nurul Fajry Maulida | No comments

Saturday, September 18, 2021

Dari Inovasi Menjadi Klaim (Bagian 1)

Mulai tulisan ini, saya akan mengajak untuk membahas segala hal berkaitan dengan kekayaan intelektual. Berbicara dengan kekayaan intelektual, ada banyak aspek yang dilindungi, seperti merk, hak cipta, paten dan lainnya. Namun yang akan dibahas dalam postingan kali ini, spesifik pada hal seputar paten. Apa yang dimaksud dengan paten?

Berdasarkan UU No. 13/2016, paten adalah hak eksklusif yang diberikan oleh negara kepada inventor atas hasil invensinya di bidang teknologi untuk jangka waktu tertentu melaksanakan sendiri invensi tersebut atau memberikan persetujuan kepada pihak lain untuk melaksanakannya. Jangka waktu yang diberikan adalah 20 tahun.

Mungkin ada pertanyaan, mengapa perlu adanya perlindungan paten tersebut? Jawabannya sederhana, paten adalah solusi win-win solution untuk inventor (penemu), pemerintah dan masyarakat. Apabila tidak ada perlindungan ini, inventor sangat mungkin bertindak sewenang-wenang dengan melakukan monopoli tanpa batas waktu yang ditentukan, yang mana merugikan masyarakat dengan harga yang terlampau mahal serta membatasi masyarakat untuk memanfaatkan penemuan tersebut yang pada akhirnya tidak menyehatkan perekonomian negara. 

Dengan adanya perlindungan hukum terhadap paten tersebut. Inventor hanya diberikan jangka waktu selama 20 tahun, untuk memanfaatkan hak ekslusifnya, atau jelasnya hak monopolinya. Hak ekslusif adalah hak untuk menggunakan penemuan/invensinya dan melarang pihak lain untuk menggunakannya. Pemberian perlindungan ini dari pemerintah juga dengan syarat adanya pemberian informasi mengenai invensinya, sehingga dalam 20 tahun yang mengetahui rahasia invensinya adalah inventor dan pemerintah. 

Setelah melewati masa 20 tahun, pemerintah maupun rakyat yang ingin memanfaatkan penemuan tersebut, dibebaskan, sebebas-bebasnya tanpa perlu membayar royalti kepada inventor. Apabila dalam masa waktu 20 tahun, terdapat kondisi kegawat-daruratan, pemerintah boleh menggunakan hak "government use", yaitu hak untuk menggunakan invensi dari inventor yang masih dalam masa perlindungan.

Kesimpulannya, paten juga dapat didefinisikan sebagai suatu pemberian dari pemerintah untuk jangka waktu monopoli yang terbatas (20 tahun) terhadap suatu invensi yang telah teridentifikasi yang sebagai gantinya, inventor menyediakan uraian tentang bagaimana membuat dan/atau praktik terkait invensi tersebut sehingga pada akhirnya mendukung pengembangan ilmu pengetahuan. 

Misalnya pada masa pandemi COVID19, pemerintah dapat menggunakan invensi vaksin COVID19 yang masih dalam masa perlindungan demi menyelamatkan penduduk negara dengan catatan pemerintah memiliki fasilitas untuk memanfaatkan invensi tersebut. Artinya jika pemerintah atau pihak yang ditunjuk oleh pemerintah tidak memiliki fasilitasnya, ya tentu saja hak tersebut tidak berguna.    

Bagaimana inventor melindungi invensinya, inventor perlu mencurahkan invensinya dalam bentuk klaim. Yang nantinya klaim tersebut akan dinilai oleh pemerintah berdasarkan 3 aspek: kebaruan, langkah inventif, dan penerapan dalam industri. 

Kebaruan: Invensi yang diklaim harus benar-benar baru, bukan sesuatu yang dulu pernah ada. Langkah inventif: selain baru, invensi harus memiliki langkah inventif, yaitu memiliki fitur-fitur/sifat dari invensi yang tidak dapat diduga oleh orang yang ahli di bidangnya. Penerapan dalam industri: setelah dinilai baru dan memiliki langkah inventif, invensi harus dapat diterapkan dalam industri, sehingga memiliki nilai jual/komersial. Jika tidak ada, maka tidak dapat dipatenkan, untuk apa jika tidak ada manfaatnya.

Dengan adanya definisi kebaruan, langkah inventif, dan penerapan dalam industri di atas, kini saatnya untuk mengenal 2 istilah yang mirip tetapi berbeda, yang sejak tadi kita bahas, yaitu "invensi" dan ada lagi yang belum dibahas, yaitu "inovasi". Terdengar sama, sama-sama berarti suatu hal yang baru. bedanya adalah, invensi pada dasarnya hanya sesuatu yang baru, sementara inovasi (kelanjutan dari invensi) sesuatu yang baru yang dapat dijual. Inovasi berhubungan dengan invensi, namun melibatkan penerapan dari invensi tersebut untuk membuat dampak bermakna di pasar atau di masyarakat.

Dengan demikian, inovasi adalah mengenai bagaimana pemilik invensi menggunakan aset invensinya untuk memperoleh nilai atau menguangkannya.

Oleh karena itulah, dalam perlindungan paten, invensi yang dilindungi, dibatasi hanya yang dapat dinilai baru, memiliki langkah inventif, dan dapat diterapkan dalam industri saja, sebagaimana jika definisi invensi saja yang dimaksud tanpa batasan, makna invensi menjadi terlalu luas, bisa mencakup ide saja atau proses saintifik yang belum tentu ada nilai jualnya. 

Dalam masa 20 tahun perlindungannya, sejak pemilik paten menggunakan invensinya untuk dijual di masyarakat, inventor memulai monopolinya. Harga produk yang ia patenkan melambung sangat tinggi yang juga direspon oleh kebutuhan pasar yang juga meningkat, keuntungan yang diperoleh oleh pemilik paten, tentulah juga besar. Margin profitnya besar. 

Di pertengahan masanya, harganya kemudian menjadi terus stabil seperti di awal, dengan jumlah kebutuhan pasar yang masih sama tingginya, tentu juga dengan margin profit yang masih sama besarnya. 

Pada akhirnya ketika masa akhir perlindungannya akan berakhir, harga mulai turun, hingga pada akhirnya pada masa perlindungan telah habis, bermunculan pihak-pihak baru yang memanfaatkan invensinya dan mulai memasarkan produknya. Pada masa ini, sebagian masyarakat mulai beralih produsen sehingga harga produk pemilik paten asli mulai jatuh dan margin profitnya pun makin kecil. 

Dengan demikian, bisa dikatakan 20 tahun masa perlindungan paten adalah masa-masa terbaik pemilik paten memanen profit sebanyak-banyaknya. Sebagai gambaran ilustrasi, lihat grafik di bawah. 


Menarik bukan membahas seputar paten, diskusi lainnya akan saya tuliskan pada postingan-postingan berikutnya. 

Terima kasih sudah berkunjung, mohon maaf apabila terdapat salah kata. Have a nice day!

Sunday, August 29, 2021

Dijual Apartemen Margonda Residence 2 Tower J

Teman dekat saya berniat untuk menjual apartemennya yang lokasinya sangat strategis ke arah Universitas Indonesia. Barangkali ada calon mahasiswa Universitas Indonesia yang mencari apartemen dekat UI, atau Anda ingin membeli untuk investasi properti, bisa banget hubungi saya atau teman dekat saya langsung. Berikut iklannya:


Dijual Apartemen Margonda Residence 2 Tower J


Lokasi strategis: dekat dengan Universitas Indonesia, stasiun kereta UI, Universitas Gunadarma, Universitas Pancasila, Bina Sarana Informatika (BSI), RS Bunda Margonda, RS MItra Keluarga, Margo City Mall, Depok Town Square, ITC Depok, Mall Depok, Bank, Gramedia Bookstore, 24 hours transportation, akses mudah menuju tol JORR dan CIJAGO.


Tower J, view ke arah Jakarta (tidak berhadapan dengan apartemen lain).

Size 24 m2, 1 bedroom, 1 bathroom + balkon.

Fully furnished dan bersih (sebelumnya dipakai pribadi).


Fasilitas: AC, kulkas, LCD TV 22’’, 1 bed, 1 kamar mandi shower + wastafel mirror, 1 dapur (kitchen set), lemari pakaian, meja TV, meja makan + 2 kursi sofa, meja belajar + 1 kursi senderan. 


Fasilitas keamanan: Security 24 jam, detektor gas, detektor kebakaran, CCTV, wide parking area.


Fasilitas lainnya: Kolam renang, lapangan tenis, garden, mini market, fitness center, food-court, laundry, TIKI/JNE, delivery food.


Hub: Silvia 0813 177 555 92 (WhatsApp)


Detail:

https://www.olx.co.id/iklan/dijual-apartemen-margonda-residence-2-tower-j-IDxoCGS.html?ad_type=OR#a6ff9c4da6



Margonda Residence 2

Jl. Margonda Raya Kav. 462 - 465

Pondok Cina, Beji, Depok 16424




Berikut detail foto-fotonya:









Saturday, August 28, 2021

Kiss the Rain: Not Angka Kalimba

Memainkan kalimba dengan lagu apa pun selalu tampak merdu dan menenangkan. Salah satu lagu yang paling banyak dimainkan adalah lagu "Kiss the Rain". Langsung saja, di bawah adalah not angka yang saya catat dengan gaya penulisan saya sendiri, untuk memudahkan saya memainkan kalimba. 

Jika catatan ini juga bermanfaat untuk Anda, alhamdulillah. Tetapi, mohon maaf apabila tidak sesuai untuk Anda karena ini murni catatan untuk saya sendiri. Terima kasih. 

Pada catatan saya, ada yang saya tulis dengan angka besar dan angka kecil. Angka besar menunjukkan not utamanya, sementara angka kecil merupakan not pendukung yang membuat nada menjadi lebih merdu. Apabila kemunculan angka besar dan angka kecil berbarengan atau berada dalam satu garis vertikal (atas bawah) artinya dimainkan secara bersamaan.

Apabila di bawah angka kecil terdapat gelombang dengan puncak ke bawah, artinya not angka tersebut dimainkan dengan cara digeser sesuai urutan kemunculan angkanya, artinya bukan dipetik satu-satu. 

Baiklah, langsung saja lihat not angkanya di bawah ini.










Lengkapnya bagaimana Kalimba dimainkan berdasarkan not angka di atas, silakan liat video berikut:




Selamat mencoba! Terima kasih sudah berkunjung!

Friday, August 20, 2021

Tiga Alasan Utama Mengapa Anda Untung Banyak Apabila Migrasi ke TV Digital


Apa sih yang dimaksud dengan TV digital? Bedanya apa ya dengan smart TV? Apakah TV digital itu  seperti TV kabel yang menayangkan saluran-saluran TV berbayar? Ataukah TV digital adalah TV flat yang tipis yang tidak ada tabungnya?

Ya, pertanyaan-pertanyaan di atas merupakan pertanyaan-pertanyaan yang sangat menarik untuk dibahas sebelum Anda memutuskan untuk pindah atau tidak ke TV digital, atau barangkali Anda bahkan tidak menyadari bahwa TV Anda sudah digital. 

Mari kita bahas dari yang paling pokok terlebih dahulu, mengenai apa yang dimaksud dengan TV digital. Jika Anda berpikir bahwa TV digital adalah TV flat, Anda keliru. Karena TV tabung pun bisa beralih menjadi TV digital [1]. Karena pada dasarnya istilah TV digital bukanlah mengenai bentuk TV-nya, tetapi mengenai bagaimana siaran televisi itu diterima oleh televisi. Setidaknya ada 2 cara berbeda bagaimana siaran televisi diterima oleh televisi, yaitu dengan cara analog atau digital [2]. 

Dengan cara analog, siaran televisi diterima berdasarkan unsur gelombang [2]. Sifat dari suatu gelombang, apabila terdapat gelombang lain yang berdekatan, akan dapat terpengaruh, entah menjadi suatu gelombang yang besar, atau saling meniadakan [3]. Artinya ada intervensi, ada gangguan terhadap gelombang yang dimaksud. 

Nyatanya yang memiliki gelombang tidak hanya televisi, ada telefon genggam, oven microwave, radio, dan peralatan lainnya yang biasa ada di rumah Anda [4]. Artinya jika TV Anda adalah TV analog, ada banyak potensi gangguan terhadap penerimaan siaran TV Anda. Inilah yang menjadi penyebab tampilan bersemut, atau suara "kresek-kresek". Selain itu, ternyata dinding rumah, perabotan (misalnya lemari), atau bahkan rumah dan gedung tinggi di sekitar rumah Anda juga bisa menjadi penghalang penerimaan siaran televisi sehingga ada atau tidaknya halangan inilah juga mempengaruhi kualitas gambar dan suara pada TV analog Anda [5]. 

Alasan pertama dan terbaik mengapa Anda 'untung banyak' apabila bermigrasi/pindah ke TV digital adalah kualitas gambar pada TV digital jauh lebih baik dan suara yang jauh lebih jernih dibandingkan TV analog [6, 9]. Karena tidak seperti TV analog yang menggunakan gelombang, TV digital menggunakan teknologi digital yaitu menggunakan bilangan biner dengan kode 0 dan 1 untuk penerimaan sinyalnya. 

Mudahnya, kode 0 dan 1 ini seperti hitam dan putih, jika benar ya benar, jika salah ya salah, hanya ada dua kemungkinan. Jadi, tidak ada istilah agak benar, benar saja, sangat benar, atau sangat salah, salah, agak salah. Artinya, tidak seperti TV analog yang ada masanya gambarnya sangat bagus, bagus saja, atau agak bagus, atau sangat jelek, jelek, atau agak jelek, tergantung sinyalnya. Di sinilah letak bedanya, TV digital hanya mengenal 2 hal, gambarnya bagus sekali atau tidak ada gambar sama sekali [2, 5]. 

Pada dasarnya, kemampuan menangkap sinyal televisinya sama, apabila ada halangan pada perjalanan sinyalnya, televisi analog maupun digital tetap mengalami penurunan penerimaan sinyal. Hanya saja yang membedakan, pada TV analog, penurun sinyal berbanding lurus dengan penurunan kualitas gambar. Artinya jika 100% sangat bagus, 90% bagus, 80% kurang bagus, dan seterusnya hingga jelek sama sekali, sementara pada TV digital, penurunan sinyal pada batas tertentu (misalnya 30%), kualitas tampilan gambarnya tetap stabil, sementara jika kurang dari 30%, tidak ada gambar sama sekali. Inilah yang dimaksud dengan konsep biner pada TV digital, jadi hanya mengenal kualitas gambar bagus atau tidak ada gambar sama sekali [2, 5]. 

Kedua, dengan beralih ke TV digital, Anda dapat mengakses banyak saluran televisi. Tahukah Anda bahwa selama Anda menggunakan TV analog, ada banyak penyiar di Indonesia yang mengantri mendaftarkan saluran TV-nya tetapi tidak bisa terpenuhi akibat terbatasnya kapasitas saluran televisi analog yang ada di Indonesia. Dengan adanya teknologi digital, persoalan tersebut kini teratasi. Karena dengan konsep binernya melalui sistem multipleksing, satu saluran dapat dibagi menjadi beberapa saluran lagi yang disebut dengan subchannel [7]. Oleh karena itulah, apabila menggunakan TV digital, Anda dapat menonton lebih banyak saluran TV yang sebelumnya tidak terjangkau pada TV analog. 

Terakhir, yang ketiga, jangan takut pindah ke TV digital, karena peralihan ini disubsidi negara. Ingat bahwa TV digital tidak berarti TV flat? Artinya Anda tidak perlu membeli TV baru, untuk bisa menikmati layanan TV digital, Anda hanya perlu membeli set top box (STB), yaitu suatu alat yang dapat digunakan untuk mengonversi/mengubah TV analog menjadi TV digital, harganya hanya sekitar 150an ribu rupiah dan sudah banyak di toko online [1, 8]. Untuk warga negara Indonesia dengan ketentuan tertentu, dapat memperoleh bantuan subsidi dari pemerintah mengenai pembelian STB  tersebut. 

Pemerintah sangat menganjurkan warganya untuk segera berpindah ke TV digital, bukan hanya karena kualitas gambar dan suaranya yang lebih baik, tetapi juga adanya kebutuhan wadah untuk penyiar dengan saluran-saluran TV baru, sebagaimana seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, pemerintah belum bisa mewadahi semuanya, sementara ada banyak saluran TV baru yang mendaftar. 

Ada banyaknya saluran TV baru ini menunjukkan semangat kreativitas dan edukasi untuk masyarakat yang tentunya baik untuk didukung oleh pemerintah. Hampir semua negara di dunia telah bermigrasi ke TV digital dan menghentikan penggunaan TV analognya [9]. Sementara Indonesia masih dalam tahap migrasinya yang sudah dimulai sejak tahun 2007 yang direncanakan selesai pada tahun 2022. 

Pemerintah melalui Kementrian Komunikasi dan Informatika, memiliki 5 tahapan untuk penyelesaian migrasinya. Pada tahap pertama, pemerintah memberikan STB gratis untuk rumah tangga yang terkualifikasi pada 15 kota yang tersebar di 5 provinsi. Ketentuannya harus masuk ke dalam kategori rumah tangga miskin, dan penyalurannya melalui pemerintah daerah. 

Kualitas gambar dan suara yang baik, bisa mengakses banyak saluran televisi, serta mudah proses migrasinya, lalu tunggu apa lagi? Sudah saatnya kita beralih ke TV digital, tidak ada ruginya, justru banyak untungnya. Jika Anda sudah, ajak tetangga Anda juga yaaaa.


Referensi:

[1] Wahyu, Y., Maulana Y. Y., & Oktaviani, F. 2014. Prototipe set top box (STB) menggunakan Development Board A10 untuk televisi standar DVB-T2 berbasis android. Jurnal Penelitian Pos dan Informatika, vol 4, 87-95.

[2] monolithicpower.com. Analog Signals vs Digital Signals. (Website

[3] Department of Physics, University of Connecticut. Constructive and Destructive Interference. (Website)

[4] Flexbooks 2.0. Microwaves. (Website)

[5] Lowa PBS. Receiving Digital TV. (Youtube)

[6] 2008. Picture Quality Analysis of Digital TV Signals. In: Digital Video and Audio Broadcasting Technology. Signals and Communication Technology. Springer, Berlin, Heidelberg. https://doi.org/10.1007/978-3-540-76358-1_12

[7] EcProjects. Multiplexing (for beginners) -Ec-Projects. (Youtube)

[8] Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia. Menanti Set Top Box Gratisan untuk TV Digital. (Website)

[9] Nurizar, A. 2020. Digital television regulation and its impact on Indonesia towards Society 5.0. Jurnal Komunikator, vol. 12(2), 106-115. 

[10] CNN Indonesia. 2021. Syarat Dapat Set Top Box TV Digital Gratis. (Website)

Saturday, August 14, 2021

Patent Scientist: Profesi Apakah itu?


Menarik untuk membahas mengenai pekerjaan seorang Patent Scientist berhubung profesi ini tidak banyak yang tau tetapi bisa menjadi pilihan yang tepat untuk lulusan sains yang lebih memilih bekerja di depan komputer dibanding di dalam laboratorium. Profesi ini terlibat dalam proses pendaftaran, pemeriksaan, hingga pemberian paten dari pemerintah setempat. 

Tugas pokok hariannya, yaitu memeriksa draft spesifikasi permohonan paten, mulai dari deskripsi hingga klaimnya satu per satu, diperiksa apakah semua yang ingin disampaikan oleh pemohon (klien) telah tersampaikan dengan baik (karena jika ada yang tidak tersampaikan utamanya dalam klaim, akan berakibat fatal), apakah ada kesalahan penulisan, dan detail lainnya. 

Selanjutnya permohonan paten tersebut disampaikan ke DJKI (Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual) yang berada di bawah Kementrian Hukum dan HAM. DJKI memiliki fungsi salah satunya melakukan pemeriksaan dan pemberian izin paten. Hasil pemeriksaan dapat berupa permintaan untuk direvisi, ditolak, atau diterima. Kebanyakan pemeriksa menyampaikan keberatan pada suatu hal tertentu yang kemudian dikembalikan kepada pemohon untuk ditanggapi.

Tugas Patent Scientist berikutnya adalah memberikan saran, perbaikan seperti apa yang diinginkan oleh Pemeriksa yang kemudian perbaikan tersebut kemudian disampaikan kembali ke Pemeriksa. Tahapan revisi ini dapat terjadi berulang, seperti mahasiswa yang meminta bimbingan revisi kepada dosennya, sampai dosennya acc. Namun, dalam kasus yang jarang, jika penilaian pertama dari Pemeriksa sudah memenuhi ketentuan, maka dapat langsung diberi paten. Artinya ada juga, kasus yang bahkan langsung ditolak, tidak diberi kesempatan perbaikan. 

Seorang Patent Scientist biasanya diambil dari latar belakang ilmu yang berkaitan dengan kebanyakan paten yang sedang banyak diminta perlindungannya di dunia. Saat ini, kebanyakan paten berasal dari bidang chemical and life science (rumpun ilmu yang ada kaitannya dengan kimia dan ilmu kehidupan) dan engineering (teknik). Contoh spesifiknya, obat-obatan terus mengalami perkembangan, obat-obat baru sebelum dipasarkan, para inventornya mengajukan perlindungan paten terlebih dahulu. 

Dengan demikian, patent scientist yang dapat memahami paten obat tersebut tentulah yang berasal dari bidang ilmu farmasi atau secara umum dari chemical and life science. Supaya nyambung kalo lagi ngebahas invensinya, istilahnya hehe. 

Selain memiliki latar belakang ilmu di bidang yang dimaksud, patent scientist juga harus lah memahami dengan betul mengenai ruang lingkup Kekayaan Intelektual mulai dari peraturan internasional hingga nasional sehingga apabila terdapat kasus spesifik, bisa mengetahui penyelesaiannya. Sampai saat ini peraturan yang dipegang di Indonesia kaitannya dengan paten adalah UU No. 13 tahun 2016. 

Kurang lebih seperti itu uraian singkat dari profesi seorang patent scientist. Terima kasih sudah berkunjung, jika ada kesalahan mohon dimaafkan. 

Saturday, August 7, 2021

Global Education for All

 It was a nice day on Saturday with light snowfall in Shakotan town, Hokkaido, Japan. I participated an international cultural exchange program for elementary school students. My partner from Argentina and I were having so many great moments with Tamaki-chan (4th grade), Takuma-kun (5th grade), their teachers, and their families (mother, father, younger brother, and sister). We introduced our own countries as well as the students introduced their families and hometown. The mother was excited every time I explained about my country while showing the book to remind them about Indonesian culture. I was so impressed how they studied already about my culture before I came. Not only them, but I also studied so many things about Japanese culture. Even though I have already been in Japan for almost 1.5 years at that time, I didn’t have opportunities to interact with Japanese families until I joined this program. This kind of international exchange program, made me become more open-minded so then I have a better understanding and higher tolerance for each other as we learned to accept the cultural diversities that in turn, I believe the students also learned the same things as I felt.






I found out this kind of international cultural program is everywhere provided for Japanese students as I received so many offers for international students to interact with them. I was so amazed how the government—and even non-governmental organizations—have prepared this program very well in order to make the Japanese generation to be ready as global citizens. 

When thinking about my country, I was reminded of my nephew’s school life. He never had the opportunity to interact with international students. In fact, there is, but as I remember when I was a high school student, it was a very rare opportunity and limited only for the best student with a very great English proficiency in my city that means for example only one student over thousands of students. Meanwhile, at that time, I was just an ordinary student with poor English, even I didn’t dare to take the selection process for getting the opportunity. 

We did, realize, how important it is to expose students about global things as it is already started how countries have become borderless, people from different parts of the world now can communicate, and even travel around the world now become possible which is the concept of globalization. Nevertheless, globalization can become a nightmare for us if we are still not ready yet to face global competition. We know that one of the ways to make us ready is to be well globally educated. However, as a developing country, we still have other problems that urge more the government to handle it, such as numerous kids in rural areas are still uneducated literally even for basic knowledge as the infrastructure is still not supported well so it makes them difficult to access for school. Furthermore, in some cases even made me in tears as knowing that there are some kids who don’t give up and are struggled to go to a very far school just in order to get an education even though they have to cross a frail bridge or swim to cross the river. That’s why access to education is still our main problem.

Nonetheless, seeing how access to global education is very easy in Japan somehow, I think that developing countries can also do the same. Simply, the international students just require the opportunity to interact with the students through a certain program. Regardless of the problem of access to education, I believe the international cultural exchange program somehow can also accelerate the improvement for education in general, so no need to wait, just do both at the same time: improving the access to education and providing an opportunity for global education. If we didn’t catch up, we will always be left behind.

In conclusion, global education is needed, not only for developed countries, but also needed for developing countries to accelerate the improvement for education, and to allow the generation to catch up so they can be ready for global competition.

Wednesday, July 21, 2021

Pengalaman Menjadi Pasien COVID19 Gejala Sedang (Isolasi Mandiri)


Saat itu saya sedang banyak-banyaknya pekerjaan, saya kerjakan sampai larut malam, bahkan ketika hujan sedang lebat-lebatnya, angin menabrak tak karuan, mengenai dengan keras jendela kamar saya, hingga atap kamar saya pun bocor. Karpet putih dan kasur habis basah kuyup. Gemericiknya sedikit mengenai laptop yang saya letakkan di atas meja. Buru-buru saya angkut ke ruangan lain dan mengelap tetesannya. Setelah menyingkirkan barang-barang lainnya, saya terus melanjutkan pekerjaan. 

Di hari-hari berikutnya pun masih sama, kerjaan menumpuk. Perut kembung dan suara gruk-gruknya saya abaikan akibat terlalu fokusnya bekerja, tiga hari berlalu, kondisi makin tidak fit, dahi terasa hangat, tapi saya hajar saja dengan paracetamol, ditambah asupan probiotik 5 buah. Saya terus bekerja dan mengabaikan kesehatan saya tersebut, hingga di hari esoknya, saya jatuh sakit, lemah sekali. 

Kakak dan asisten di rumah mengantar ke rumah sakit. Hari itu, minggu malam sekitar pukul 8 malam, hanya IGD yang buka. Betapa kagetnya, isinya penuh dengan pasien COVID19. Pendaftar baru disatukan di satu ruangan. Antara ingin cari rumah sakit lain, tapi nampaknya kondisi akan tetap sama, saya beranikan diri melanjutkan pemeriksaan dengan dokter. Berhubung antrian cukup lama, intinya saya didiagnosis tipes berdasarkan hasil laboratorium dengan hasil tes Widal 1/160. Saya pulang sekitar tengah malam.

Setelahnya saya konsumsi obat-obatan selama seminggu, yang tadinya diare, perut kembung, kurang nafsu makan, sudah tidak terasa lagi. Badan serasa baikan. Namun hari berikutnya, entah kenapa saya kurang nafsu makan, demam dan sakit kepala parah sekali, dan diare lagi. Hari sebelumnya, asisten saya di rumah yang pulang pergi (bukan yang mengantar saya ke rumah sakit), diberitahukan oleh Pak RT, positif COVID19). Tentu saya kaget, karena terakhir kontak hari sebelumnya, dan pada saat kontak hanya sekedar mengobrol, asisten di dekat pintu, saya terbaring di kasur sambil menutup hidup dengan selimut. Jujur, sejak terkena tipes pun saya sudah memutuskan untuk isolasi mandiri, karena tipes juga menular, dan di rumah ada orang tua yang sudah lanjut usia.

Awalnya saya pikir, hanya gejala-gejala biasa yang muncul karena tipes saya, dan berhubung tipes memang harus total istirahat minimal 2 minggu. Namun, gejala lain muncul, saya mulai tidak bisa mencium bau, anosmia, biasanya parfum saya itu wangi sekali, tetapi saat itu, saya benar-benar tidak bisa mencium baunya. Saya pergi ke klinik sendiri, memeriksakan status pengobatan tipes saya yang alhamdulillah turun hasil tes widalnya menjadi 1/80, namun setelah tes swab antigen, saya dinyatakan positif COVID19. 

Panik, saya langsung infokan ke keluarga dan meminta semuanya untuk menghindari ruang tamu, ruang keluarga, dan tangga, berhubung area tersebutlah area di mana saya akan lewati selepas dari klinik. Ketika semua sudah aman, saya pulang. Melanjutkan isolasi mandiri. Alhamdulillah saya sudah isolasi mandiri sejak terkena tipes, sehingga ketika mungkin sebelum tes sudah ada virusnya, saya tidak menularkan ke keluarga. Tentunya saya paling khawatir jika orang tua terkena. 

Pelajaran yang bisa diambil: Isolasi mandirilah segera mungkin apabila sakit, dengan gejala apa pun, meskipun belum tentu COVID19, tidak ada salahnya. Dengan melakukan isolasi mandiri secepat mungkin, kamu sudah melindungi orang lain dari potensi terkena COVID19 karena tertular olehmu. Jangan menunggu tes swab dulu baru isolasi. 

Akan disayangkan jika kamu sakit, lalu kamu menyepelekan dan menganggap enteng bahwa mungkin hanya demam biasa, atau pilek biasa, siapa yang tau gejalanya akan berkembang ke anosmia, batuk-batuk, lalu kamu baru periksa dan ternyata tes swab antigen hasilnya positif, lalu kamu menyesal karena terlanjur belum isolasi mandiri, sehingga beberapa hari yang lalu kamu telah kontak dengan orang-orang terdekat dan akhirnya di hari berikutnya orang-orang tersebut merasakan gejala yang sama dan juga positif tertular oleh kamu. Ini sering terjadi. Seandainya memang misalnya demammu itu ternyata bukan COVID19, tidak juga ada salahnya kamu isolasi mandiri. Misalnya 2 hari sembuh, ya setelah itu kamu akhiri. 

Alhamdulillah sampai habis masa saya isolasi mandiri dan makin membaik, dari semua kepala yang ada di rumah, tidak ada yang tertular atas upaya saya untuk melakukan isolasi mandiri dengan ketat. 

Seperti apakah isolasi mandiri yang ketat itu? Ya seketat itu dimana kamu usahakan tidak kontak sama sekali dengan orang lain. Kamu harus berada di kamar yang terkunci. Akan lebih baik jika dilengkapi dengan kamar mandi. jika kamar mandi adanya di luar atau menyatu penggunaannya dengan anggota keluarga lainnya, selalu pastikan sebelum kamu ke kamar mandi, tidak ada seorang pun di area perjalanan kamu ke kamar mandi. Hubungi mereka, kirim pesan. 

Sebelum ke kamar mandi, pastikan kamu gunakan dobel masker (masker medis dan masker kain). Kamu harus desinfektan pakaianmu (saya selalu sedia desinfektan berupa alkohol 70%, saya beli alkohol 96% 1 dirigen (5 L) dan saya racik sendiri hingga menjadi 70%, caranya bulatkan saja menjadi 7 bagian alkohol 3 bagian air) , upayakan tidak ada virus-virus yang melekat di tubuhmu. Lalu selama perjalanan ke kamar mandi, semprot-semprotkan alkohol tersebut, sebagai upaya supaya tidak ada virus yang kamu bawa menyebar ke ruangan. 

Selesai dari kamar mandi, sebelum ke luar, semprot semua yang kamu sentuh, toiletnya, embernya, gayungnya, botol sabunnya, dan lainnya. Lalu kembali desinfektan pakaianmu sebelum keluar. Semprot-semprotkan kembali sepanjang area perjalananmu kembali ke kamar. Infokan ke keluargamu di rumah, jika kamu sudah di kamar lagi, dan beritahukan kira-kira 15 menit lagi mereka boleh kembali beraktivitas di area kamu melintas untuk memastikan virus-virus yang kamu bawa selama kamu melintas sudah menghilang bersama desinfektan. 

Pelajaran yang bisa diambil: selalu stok masker medis dan masker kain, serta alkohol 70%. Pastikan jumlahnya banyak setidaknya cukup untuk 14 hari isolasi mandiri. Saya sendiri stok 1 box isi 50 masker medis dan 1 dirigen alkohol. Murah kok ada banyak dijual di toko online.

Setiap barang yang digunakan selama isolasi mandiri, seperti pakaian, piring, gelas, masker, juga jangan sampai kontak dengan orang lain. Artinya jika ingin mencuci baju, jangan berikan pakaian kotor ke orang lain begitu saja, begitu pula piring dan gelas kotor. Apalagi masker kotor, jangan dibuang sembarangan. Justru masker dipastikan paling banyak kandungan virusnya, jika dibuang begitu saja bisa membahayakan orang yang memungutnya. 

Sediakan sabun cuci piring di kamar mandi, cuci piring sendiri, setelahnya sterilkan dengan alkoholnya, baiknya simpan sendiri piringnya di kamar jika ingin sangat ketat pencegahannya, jangan berikan kepada keluarga, nanti saja kalau sudah selesai isolasi mandirinya. Jika persediaan piring, gelas, sendok tidak banyak, bisa sarankan keluarga berikan makanannya menggunakan kertas nasi atau wadah lainnya yang bisa langsung dibuang. 

Pakaian kotor rendam dulu dalam air sabun beberapa hari baru silakan berikan ke asisten atau yang bertugas mencuci baju. Begitu pun dengan masker, rendam dulu beberapa hari dengan air sabun baru buang ke tempat sampah. 

Setiap saya akan memberikan barang, misalnya sampah yang sudah di kantong sampah agar dibuangkan ke tempat sampah, selalu saya semprot-semprotkan dahulu dengan alkohol 70% untuk menghindari adanya virus yang melekat.  

Gejala yang saya rasakan termasuk kategori sedang, yaitu demam, hidung tersumbat, agak gatal di tenggorokan, diare, perut kembung, tidak nafsu makan dan anosmia. Ditambah tubuh semakin lemas karena tipes yang masih belum sembuh total. Ikuti saja saran dokter dan konsumsi obat-obatan yang tujuannya untuk menurunkan gejala. Memang belum ada antivirus yang benar-benar ditujukan untuk COVID19, namun berdasarkan tatalaksana dari pemerintah waktu itu dan dari resep yang diberikan oleh dokter, saya diminta untuk mengkonsumsi Oseltamivir. Sayangnya antivirus itu habis di mana-mana. Saya terkena saat Jakarta sedang puncak-puncaknya gelombang kedua. Rumah sakit penuh, oksigen langka, antivirus juga habis di mana-mana.

Kala itu kakak saya berusaha mencari ke setiap apotek, tetapi jawabannya tetap kosong. Ada sekitar 5 hari saya berjuang tanpa antivirus. Hanya mengandalkan obat penurun gejala dan vitamin. Untuk demam dan sakit kepalanya saya diresepkan paracetamol diminum sehari 3 kali setelah makan (waktu kerja obat hanya 6-8 jam, jadi tidak boleh putus minum obatnya selama gejala masih terasa), untuk hidung mampat/pilek flucadex sehari 3 kali setelah makan, untuk tenggorokan gatal yang ada lendirnya tapi ga bisa keluar diberi ambroksol HCl sehari 3 kali sebelum makan. Untuk gangguan saluran cernanya diberi berlosid tablet kunyah, yang harus dikunyah dulu sebelum ditelan, diminum sebelum makan 3 kali sehari dan lansoprazole sehari 3 kali sebelum makan. 

Terkadang saya mual sehingga sebelum makan mengkonsumsi metoklorpropamid/domperidon/ondansentron, saat itu saya diresepkan yang metoklorpropamid. Oh iya untuk obat-obatan penurun gejala tersebut dikonsumsi sampai gejalanya sudah hilang, jadi ketika obat belum habis boleh dihentikan. Kecuali jika diresepkan antibiotik atau antivirus, harus dihabiskan meskipun rasanya sudah baikan badannya.

Multivitamin yang diberi Theragran-M saya bersyukur diresepkan ini karena satu pil ini kandungannya komplit ada Vitamin A 10000 IU, Vitamin B1 10 mg, Vitamin B2 10 mg, Vitamin B6 5 mg, Vitamin B12 5 mcg, Vitamin C 200 mg, Vitamin D 400 IU, Vitamin E 15 IU. Pilnya tidak pahit, saya merasakan pilnya tersalut bahan coklat, rasa ingin dikunyah, tapi saya tidak mendapatkan informasi bahwa ini pil yang dikunyah, jadi saya langsung telan saja. 

Saya tingkatkan juga imunitas dengan Stimuno, saya pilih stimuno dibanding produk-produk lainnya, karena pertama stimuno tersedia dalam bentuk sirup sehingga cocok untuk saya yang tidak terlalu suka menelan obat dan salah satu produk yang sudah memiliki standar hingga fitofarmaka. Fitofarmarka adalah tingkatan di mana produk tersebut sudah melewati pengujian praklinis dan uji klinis terhadap manusia sehingga terjamin efektivitasnya terhadap manusia. Sementara produk farmasi yang hanya dalam tingkat obat tradisitional terstandar atau masih jamu saja belum sampai pengujian klinis.

Selain itu berhubung nafsu makan berkurang, saya asup nutrisinya dari susu, saya pilih Ultramilk berbagai rasa supaya tidak bosan. Ada rasa strawberry, karamel, moka, taro, dan coklat. Untuk kebutuhan cairan dan mineralnya saya minum Pocari sweat agar mirip kandungannya dengan cairan infus. 

Pelajaran yang bisa diambil: ke dokter segera dan dapatkan obat-obatan untuk menurunkan gejala. Apabila ada obat-obatan yang tidak tersedia di klinik tersebut hubungi apotek Kimia Farma untuk mengetahui ketersediaannya. Insya Allah apotek Kimia Farma ini karena milik pemerintah, akan ada terus stoknya. Tetapi ada di apotek mana yang tersedia, bisa kunjungi website ini. Sayangnya sewaktu saya sakit, saat itu memang sedang parahnya kondisi di mana-mana sehingga saya kehabisan.

Akhirnya selama 5 hari sejak gejala awal muncul saya bertahan hanya dengan obat penurun gejala dan vitamin. Alhamdulillah tanpa antivirus bisa membaik. Saya teringat dengan salah satu video acak yang dibagikan kakak saya, yang mengatakan bahwa kunci dari melawan infeksi COVID19 adalah PMP, yaitu Pikiran yang Positif, Makan yang bernutrisi dan banyak, serta Pernapasan yang baik. 

Tentu saya stress selama terkena, tetapi bisa didistraksi dengan menyibukkan diri dengan hal-hal yang lain seperti menonton drama Korea, menonton komedi, mengobrol dengan teman melalui video call atau aktivitas lainnya yang disukai. Jangan merasa sendiri. 

Awalnya saya tidak nafsu makan. Tapi pernah satu hari saya hanya makan sedikit dan hanya 1 kali dalam sehari saking tidak nafsunya. Akibatnya badan saya benar-benar gelisah dan tidak kuat sama sekali. Lemah, langsung saya paksa makan saat itu dan alhamdulillah hilang gelisahnya dan tidak terlalu lemas lagi. 

Makanan yang cocok berhubung saluran cerna sedang ada gangguan adalah nasi lembek dengan kuah sayur bening, hindari yang dimasak dengan minyak berlebihan, jadi saya konsumsi misalnya seperti telur rebus, sop ayam. Hindari pula masakan yang pedas. Perbanyak protein untuk bahan baku pengganti sel-sel yang rusak. 

Terkait dengan pernapasan, jika rasanya suhu panas, nyalakan AC atau kipas angin. Karena pada saat suhu sedang panas-panasnya, ruangan jadi pengap, kurang oksigen. Jadi dengan menggerakkan sirkulasi udara dengan AC atau kipas angin, kebutuhan oksigen jadi terpenuhi. Kemudian ada saat-saat ketika saturasi saya turun dari 95% (saturasi oksigen yang baik adalah di atas 95%, cara mengukurnya dengan oksimeter), dan saya pun merasa agak sedikit tidak teratur napasnya. Dengan mengikuti teknik proning persis sesuai dengan yang ada di gambar, yaitu menggunakan 3 bantal dan diletakkan sesuai gambar, Alhamdulillah pernapasan saya membaik. Saturasi meningkat lagi. 




Pelajaran yang bisa diambil: Pastikan ada AC/kipas angin supaya tidak pengap dan meningkatkan kebutuhan oksigen di udara, selalu sedia oksimeter/oxymeter, bisa dibeli online, murah harganya 200 ribuan. Cara memastikan oksimeter tersebut asli atau palsu bisa masukan pensil, apabila pensil terdeteksi artinya itu palsu, karena harusnya hanya jari saja yang dapat dideteksi. Lakukan teknik proning jika ada gangguan pernapasan.

Untuk gejala sedang, bisa melakukan isolasi mandiri selama 13-14 hari, lalu bisa berkumpul kembali dengan lainnya. Jika ingin mengkonfirmasi sudah negatif atau belum. Saya sarankan melakukan swab antigen saja. Kecuali jika gejalanya berat maka diperlukan swab PCR. Saat itu saya khawatir melakukan swab antigen di klinik atau tempat-tempat lain, jelas pasti di antara pasien-pasien tersebut yang datang ada yang positif, jadi saya takut terkena untuk yang kedua kalinya. Jadi saya memutuskan membeli sendiri alat kit tes swab antigennya. Banyak yang jual di toko online, cara penggunaannya juga mudah, sudah banyak yang mencontohkan di youtube. 

Pelajaran yang paling bermakna dari semuanya adalah untuk menjaga badan tetap fit dan sehat. Karena dari pengalaman saya di atas, hanya saya yang terkena COVID19 ketika sebetulnya anggota keluarga lainnya (termasuk orang tua yang masuk hitungan lanjut usia (ibu 60an, bapak 70an) potensial terkena karena papasan dengan asisten yang positif di rumah. Hanya saya yang terkena, karena saat itu hanya saya yang sedang turun imunnya karena sedang proses penyembuhan dari tipes. Jadi kesimpulan dari saya, COVID19 akan menginfeksi siapa saja yang turun imunnya, yang sedang lemah, yang sedang kecapekan. Tetapi untuk mereka yang imunnya kuat, sedang fit badannya, menjaga prokes, insya Allah akan terlindungi. Jadi, Alhamdulillah di keluarga, semuanya negatif kecuali saya, dan ini juga berkat isolasi mandiri yang ketat, jika longgar sedikit, saya yakin, yang lain jika fit tetapi terpapar terus dengan saya bisa juga terkena. 

Pelajaran yang bisa diambil: pastikan badan selalu sehat dan fit, dengan konsumsi makanan yang bernutrisi, jangan telat makan, dukung dengan vitamin dan penguat imun untuk pencegahan. Olahraga teratur. Hentikan pekerjaan jika sudah lelah, jangan diforsir. Jika kerja diforsis, kelelahan, jatuh sakit, ketika sakit itulah imun menjadi turun sehingga rentan terkena COVID19. 

Jika berkesempatan untuk vaksinasi, segeralah vaksinasi. Karena dengan vaksinasi, bisa menurunkan potensi terkena, dan jika pun terkena lagi insya Allah hanya akan gejala ringan/sedang saja, sehingga dengan vaksinasi bisa menghindari gejala berat. Saya tau masih banyak yang bimbang terkait vaksin. Nantinya saya akan menuliskan opini saya terkait vaksin di postingan lainnya. 

Demikian yang bisa saya bagikan terkait pengalaman saya menjadi pasien COVID19 dengan gejala sedang. Semoga pembaca di sini baik yang sedang berjuang semoga segera dipercepat kesembuhannya, maupun yang sekedar mencari informasi, semoga terpenuhi keingintahuannya. Tulisan saya bisa jadi salah, jadi saya mohon maaf jika ada kesalahan. Terima kasih sudah berkunjung! Sehat selalu!

Tuesday, July 20, 2021

Alasan Kenapa Kamu Harus Mencintai Kimia Organik


Dulu sewaktu kuliah di jurusan Farmasi. Mata kuliah Kimia Organik adalah mata kuliah yang paling dibenci mahasiswa, menurut mereka yang membencinya adalah karena susah sehingga banyak yang gagal ujiannya lalu harus mengulang kembali kelasnya. Tetapi berbeda untuk saya, saya paling suka Kimia  Organik. Kecintaan saya dengan Kimia Organik menghantarkan saya untuk mendapatkan 100 di saat yang lainnya pas-pasan nilainya, 60, 70, bahkan ada yang sampai 30 dst. 

Poin yang saya ingin angkat di sini adalah bahwa apabila kamu menyukai sesuatu (dalam hal ini mata kuliah Kimia Organik) maka kamu kelak akan berhasil di kelas tersebut.  Sebaliknya, jika kamu membencinya, mau buka bukunya saja sudah enggan rasanya bukan? Lalu bagaimana mau belajar dan lulus ujiannya? Oleh karena itu, mulailah menanamkan rasa cinta pada mata kuliah tersebut yang melalui ini saya bermaksud untuk memberikan beberapa alasan agar kamu bisa mulai mencintai Kimia Organik. 

Pertama, kimia organik adalah ilmu tentang kehidupan, kimia organik ada di sekitarmu, di tubuhmu, makanan yang kamu konsumsi, kosmetik yang kamu gunakan, pakaian, kendaraan, peralatan yang kamu pakai, hingga obat-obatan yang kamu minum ketika sakit, semuanya mengandung kimia organik. 

Kimia organik didefinisikan sebagai ilmu tentang senyawa karbon dan hidrogen atau disebut juga hidrokarbon, karena mayoritas bahan-bahan yang ada di alam tersusun dari bahan dasar hidrokarbon untuk membentuk kehidupan. 

(Intermezzo) Lantas, dengan adanya kimia organik, apakah artinya ada pula kimia anorganik? Ya betul, ada. Jika kimia organik mempelajari senyawa hidrokarbon (selalu ada senyawa karbonnya) terkait dengan unsur kehidupan, kimia anorganik adalah ilmu yang mempelajari di luar itu, di luar senyawa hidrokarbon, utamanya pasti tidak mengandung senyawa karbon, dan kimia anorganik tidak berkaitan dengan segala bentuk kehidupan.

Kembali lagi mengenai kimia organik yang hampir menyusun seluruh isi alam, apabila itu tentang tubuhmu maka kamu harus tau bahwa 96,2% tubuhmu tersusun dari senyawa organik, yang terdiri dari unsur oksigen, karbon, hidrogen, dan nitrogen. Artinya jika kamu ingin mempelajari tubuhmu, pelajari lah kimia organik, dari situ kamu akan lebih paham tentang metabolisme tubuh, fungsi organ tubuh, interaksi obat dengan tubuhmu, dan seterusnya. Kamu jadi lebih tau bagaimana menjaga kesehatan dirimu karena kamu kenal tubuhmu.

Sebagian besar makanan yang kamu makan, anggaplah terdiri dari nasi, nasi mengandung karbohidrat, karbohidrat tersusun dari unsur karbon, hidrogen, dan oksigen yang juga adalah senyawa organik. Bagaimana dengan sayur-sayuran yang dimakan? Ada yang mengandung selulosa, ada yang mengandung klorofil, yang semuanya sebagian besar juga tersusun dari unsur hidrokarbon, senyawa organik. Daging? Ikan? Layaknya tubuh manusia, juga tersusun dari senyawa organik. Jika kita dapat menguasai kimia organik, artinya kita jadi lebih mengenal senyawa-senyawa organik yang menyusun makanan. Kita menjadi lebih tau mana makanan yang baik untuk kita, mana yang harus dikurangi, dan lainnya.

Kosmetik yang digunakan, misalnya shampoo, body lotion, bedak, juga sebagian besar mengandung senyawa organik. Dengen mengetahui apa saja komposisi dari suatu produk, kamu menjadi lebih mengenal dan dapat membandingkan kualitas/keamanan/efektivitas produknya. 

Obat-obatan tentu mayoritas tersusun dari senyawa organik. Dengan kamu mengetahui seperti apa susunannya, jika kamu menggali ilmu kimia organik lebih dalam, kamu bahkan bisa melakukan sintesis senyawa organik tersebut, kamu bisa menjadi inventor/penemu obat-obatan yang tentunya berguna untuk masyarakat. 

Kedua, mempelajari Kimia Organik jangan dibuat susah, karena pada dasarnya kimia organik itu ada aturannya. Asal mau tau aturannya apa saja, mau menghapalnya, kimia organik akan jadi mudah. Semua sudah pasti, bukan sesuatu yang harus kamu berpikir keras. Misalnya tata nama hidrokarbon. Sudah ada sistem penamaannya. Lalu sifat-sifat unsur, sudah ada tabel periodiknya, asal kamu mau atau tidaknya saja memahaminya. Bagi saya, kimia tidak sesulit fisika, dimana kamu harus mencari rumus dan sejumlah istilah serta simbol-simbol yang memusingkan. Ini bagi saya ya, karena ada juga yang menganggap fisika lebih mudah dari kimia. Jadi, coba tanyakan saja kepada dirimu, kimia bagi kamu itu seperti apa. 

Ketiga, jika kamu menguasai kimia organik, ada banyak pekerjaan yang bisa kamu lakoni, misalnya di industri farmasi, industri pangan, industri minyak, industri cat, dan industri lainnya. Tidak hanya di industri, jika kamu menyukai riset, ada juga lembaga-lembaga riset yang bisa mewadahi passion kamu. Tentunya jika kamu ingin masuk ke lembaga riset, sebaiknya tuntaskan edukasimu hingga PhD. Di samping itu, ada pula agensi-agensi seperti agensi paten yang membantu kliennya memberikan perlindungan paten, semisal ada inventor seorang organic chemist, maka konsultan dalam agensi paten tersebut mestinya adalah seseorang yang mengerti kimia organik pula. 

Ketika bekerja di industri, perannya beragam. Kamu bisa terlibat dalam departemen Quality Control atau Pengawasan Mutu, yang fungsinya adalah memeriksa, menguji, memastikan bahan berkualitas. Kamu juga bisa masuk di bagian produksinya, atau pun di departemen pemastian mutu. 

Kesimpulannya, jika kamu ingin lebih mengenal tubuhmu agar lebih sehat, kamu ingin mampu membandingkan produk kosmetik/obat/pangan mana yang lebih baik, aman, dan/atau lebih sehat, kamu ingin lebih memahami kehidupan, maka cintailah Kimia Organik. Selama kamu mencintainya, belajar Kimia Organik tidak akan menjadi beban. Sesulit apa pun menurut orang lain, kamu akan selalu bisa mencari cara untuk menguasainya. Pada akhirnya kamu akan belajar dengan senang hati, menjadi pandai, dan lulus mata kuliah tersebut, dan semoga karirmu ke depan ada kaitannya dengan kimia organik, dan semoga pada akhirnya kamu bisa meraih pekerjaan yang kamu impikan. Tentunya hidupmu pun lebih baik, karena kamu lebih mengenal kehidupan dibanding yang tidak mempelajari kimia organik. 

Sekian dari saya, mohon maaf apabila terdapat kesalahan. Di bawah ini saya sediakan bahan bacaan yang mendukung tulisan saya di atas. Terima kasih sudah berkunjung!


Referensi

https://www.thoughtco.com/elements-in-the-human-body-p2-602188

https://www.acs.org/content/acs/en/careers/chemical-sciences/areas/organic-chemistry.html

https://byjus.com/chemistry/difference-between-organic-and-inorganic-compounds/

Sunday, July 18, 2021

Penggunaan Medis Kedua


Pada kesempatan kali ini, saya akan membahas mengenai klaim pada permohonan paten terkait penggunaan medis kedua. Pokok pembahasan terdiri dari:

  1. Definisi
  2. Tipe klaim
  3. Contoh kasus penggunaan medis kedua
  4. Kriteria pelanggaran penggunaan medis kedua
  5. Diskusi penggunaan medis kedua
Mari kita mulai pembahasannya satu per satu.
1. Definisi
Penggunaan medis kedua didefinisikan sebagai penggunaan dari suatu obat yang diketahui untuk mengobati suatu penyakit baru (kata kunci: "obat yang diketahui/penyakit baru"). Dapat juga didefinisikan sebagai penggunaan dari suatu obat yang telah diketahui untuk mengobati suatu penyakit yang telah diketahui yang menggunakan suatu metode terapeutik yang baru (kata kunci: "obat yang diketahui/penyakit yang diketahui/penggunaan terapeutik baru").

Contoh dari obat-obatan yang telah diketahui untuk penggunaan kedua antara lain (a) Aspirin: pada penggunaan pertamanya digunakan untuk pengobatan nyeri dan demam, kemudian berkembang untuk penggunaan keduanya untuk penyakit kardiovaskuler; (b) Pregabalin: penggunaan pertama untuk kejang epileptik, penggunaan kedua untuk nyeri neuropatik dan gangguan kecemasan umum; dan (c) Sildenafil: penggunaan pertama untuk penyakit kardiovaskuler, dan penggunaan kedua untuk disfungsi erektil. 

2. Tipe klaim
Terdapat 2 tipe klaim terkait penggunaan medis kedua yaitu "Swiss Type (1984)" dan "Purpose-Limited Product Claim (2011). 

"Swiss Type" berupa kalimat: 
"Penggunaan dari senyawa X untuk pembuatan dari suatu obat untuk penerapan terapeutik Y".

Sementara "Purpose-Limited Product Claim", berupa kalimat:
"Zat X untuk penggunaan dalam suatu metode untuk mengobati penyakit Y".

Tipe Swiss ini telah digunakan sejak tahun 1984, yang awalnya adalah alternatif untuk suatu klaim metode. Yang dalam perkembangannya disetujui untuk dapat digunakan pula untuk klaim penggunaan kedua. Hingga sekitar tahun 2011, tipe Swiss ini dianggap tidak lagi dapat digunakan untuk penggunaan medis kedua hingga dibuatlah "Purpose-Limited Product Claim". Beberapa negara di Eropa telah menerapkannya, termasuk pula di Indonesia. 

3. Contoh kasus penggunaan medis kedua.
Pada suatu permohonan paten, klaim penggunaan medis kedua disampaikan dalam bentuk tipe Swiss sebagai berikut: 
"Penggunaan dari suatu senyawa dari klaim 1 dalam pembuatan dari suatu obat untuk mengobati suatu gangguan medis dalam suatu individu yang menderita penyakit Y."

Menurut saya, klaim penggunaan medis akan disetujui apabila mengadopsi tipe klaim "Purpose-Limited Product Claim" sehingga kalimat di atas perlu diperbaiki menjadi:

"Senyawa dari klaim 1 untuk penggunaan dalam suatu metode untuk mengobati penyakit Y."

===
Disclaimer: Perbaikan di atas adalah opini saya sendiri, kurang lebihnya mohon maaf. Silakan mencari referensi lain agar lebih yakin. 
===

4. Kriteria pelanggaran
Adanya klaim penggunaan kedua ini artinya, seorang inventor yang telah memiliki izin perlindungan paten untuk suatu obat dalam mengobati penyakit X, maka inventor tersebut memiliki hak untuk menambah perlindungan (dalam artian perpanjangan masa paten) terhadap penggunaan kedua, yaitu penyakit Y. Akibatnya, produsen-produsen obat generik, perlu untuk berhati-hati agar tidak melakukan pelanggaran paten. 

Kriteria pelanggaran penggunaan medis kedua ini mengalami suatu perbaikan. Sebelum adanya perbaikan, kriteria pelanggaran dibuat secara umum yaitu penggunaan medis kedua dianggap dilanggar apabila obat tersebut dibuat dan secara sengaja ditujukan untuk penggunaan medis kedua (diproduksi dan dipasok sesuai dengan penggunaan medis kedua). Secara jelasnya, misal terdapat perlindungan paten untuk obat X untuk penggunaan medis kedua untuk penyakit Z, yang mana penggunaan medis pertamanyayang telah habis masa patennya adalah untuk penyakit Y. Artinya produsen generik diperbolehkan untuk memproduksi obat X asalkan ditujukan untuk penyakit Y saja. Dengan demikian apabila produsen generik tersebut secara jelas memproduksi obat X untuk penggunaan penyakit Z maka produsen generik tersebut dinyatakan melanggar paten penggunaan medis kedua tersebut. 

Namun nyatanya, tidaklah mudah, menemukan pelanggaran tersebut, ada banyak celah dimana produsen generik bisa memainkannya agar tidak terjerat hukum. Misalnya, produsen generik tersebut memang hanya mengklaim pada labelnya untuk pengobatan Y. Namun kenyataannya, masyarakat mengetahui akan potensi penggunaan kedua tersebut dan/atau atas dasar rekomendasi dari tenaga kesehatan menggunakannya untuk penggunaan pengobatan kedua Z. Dengan demikian produsen generik tersebut terbebas dari pelanggaran. Mengetahui akan adanya potensi celah tersebut, kriteria pelanggaran klaim penggunaan medis kedua pun kemudian mengalami revisi.

Setelah perbaikan, kriteria pelanggaran diperinci. Meskipun dalam label tidak diklaim penggunaan medis kedua, apabila ditemukan di lapangan bahwa distributor dan/atau tenaga kesehatan menggunakannya untuk penggunaan medis kedua, maka pelanggaran dapat diberikan. Namun, terdapat standar persentase yang dibutuhkan untuk menjatuhkan pelanggaran. Ibaratnya misal. populasi distributor dan/atau tenaga kesehatan totalnya sekitar 10 ribu, apabila hanya 1 atau 10 saja yang menggunakan untuk penggunaan medis kedua, maka produsen generik tersebut terbebas dari tuntutan pelanggaran. Namun, apabila yang menggunakan mencapai 8 ribu dari 10 ribu, maka jumlah yang banyak tersebut telah memenuhi standar dapat dijatuhinya pelanggaran. 

Oleh karena itu, ada beberapa hal yang produsen generik dapat lakukan untuk terhindar dari tuntutan pelanggaran, yaitu: 
  • mengingormasikan kepada distributor dan tenaga kesehatan, penyedia layanan kesehatan, atau organisasi apa pun yang terkait untuk tidak menggunakan obat tersebut untuk tujuan penggunaan medis kedua. 
  • mencantumkan keterangan pada label bahwa obat ini digunakan hanya untuk tujuan penggunaan medis pertama saja yang telah habis masa patennya, dan dilarang untuk digunakan untuk tujuan penggunaan medis kedua. 
5. Diskusi penggunaan medis kedua
Tentunya hal ini menimbulkan dampak positif dan negatif untuk setiap pihak yang terlibat. 

Dampak positifnya antara lain:
  • Mengapresiasi usaha inventor yang telah menghabiskan waktu, tenaga, dan biaya dalam pengembangan penemuan obat tersebut untuk penggunaan medis kedua. Yang tentunya diketahui bahwa pengujian praklinik hingga uji klinis perlu dilakukan untuk membuktikan manfaat terapeutik penggunaan medis kedua tersebut. 
  • Apresiasi ini akan memicu inventor-inventor lainnya untuk terus melakukan inovasi terhadap riset-risetnya.
  • Sehingga pada akhirnya akan banyak bermunculan invensi-invensi baru. 
Di sisi lain, dampak negatif lebih banyak dirasakan oleh produsen-produsen obat generik dan masyarakat yang mengkonsumsi, lebih rincinya sebagai berikut:
  • Pihak yang kontra menganggap bahwa usaha yang dilakukan inventor dalam pengembangan obat tersebut tidaklah sebesar apabila menemukan obat mulai dari senyawa kimianya. Sebagai perbandingan, jika obat ditemukan mulai dari senyawanya, maka diperlukan pengujian ekstraksi dari tanaman untuk menemukan senyawa penuntun, lalu uji efektivitas dan keaman, dilanjutkan dengan sintesis berulang kali yang rentan dengan kegagalan, uji kembali, lalu formulasi sediaan yang tepat hingga uji in vitro barulah kemudian masuk ke pengujian praklinis dan klinis yang secara total bisa menghabiskan waktu 10 hingga 20 tahun. Sementara pengembangan obat untuk penggunaan medis kedua, memotong masa tersebut, karena obatnya sudah ada hanya pengujian praklinis dan klinisnya saja yang hanya menghabiskan waktu 4-5 tahun saja. Sehingga pemberian paten untuk penggunaan medis pertama tidak selevel dengan penggunaan medis kedua, sehingga pihak yang kontra keberatan dengan pemberian hak paten untuk penggunaan medis kedua ini. 
  • Adanya paten pada penggunaan medis kedua juga hanya akan menambah masa monopoli inventor dalam memproduksi obatnya sehingga produsen-produsen generik terus terpuruk menanti masa bebas patennya yang tidak tahu kapan akan habisnya. Bisa jadi setelah habis masa penggunaan medis kedua, inventor telah menyiapkan untuk penggunaan medis ketiga dan seterusnya. 
  • Dikatakan bahwa klaim penggunaan medis pertama adalah suatu invensi, namun pihak yang kontra menyebutkan hal itu bukanlah invensi, melainkan hanya suatu penemuan. Nyatanya, penggunaan medis kedua muncul dari pengalaman tenaga kesehatan memberikan obat tersebut untuk tujuan yang berbeda. Yang kemudian informasi-informasi di lapangan tersebut dikumpulkan oleh inventor untuk melakukan konfirmasi lebih lanjut. 
Dengan pernyataan pro dan kontra tersebut. Bagaimanakah denganmu? Apakah pendapatmu? Apakah klaim penggunaan medis kedua dapat dipatentkan atau tidak? Kalian bisa memberikan tanggapan di kolom komentar di bawah. Terima kasih. 

Demikian yang dapat saya sampaikan. Semoga bermanfaat. Apabila ada kesalahan dalam penulisan atau penyampaian, mohon dimaafkan. Harap jangan menggunakan tulisan ini sebagai referensi karena ini hanya sekadar opini saya saja dari hasil tinjauan dari beberapa literatur yang pembaca juga bisa cari sendiri. Terima kasih. 

Monday, March 22, 2021

How I met Takoyaki

I have gorengan with peanut sauce for my breakfast every morning. Thus, we, gorengan and I officially become best friend, because I like gorengan very much and I believe gorengan also likes me as we always meet in the morning. One day I felt 1 minute like an attack on my heart and difficulties to breath. I thought it would be not that serious, until the second attack I started to think, probably my bad breakfast habit was the culprit. Every day gorengan perhaps contributes to my cholesterol level, creating a blockage inside my blood vessel and stimulate the attacks, it was my hypothesis. 

As I don’t wanna see the doctor and in fact that this era even a young person can experience high cholesterol, so I was determined to change my eating habit in general. I started to avoid fried foods or snacks so from that moment we, gorengan and I declare to have a distance as gorengan doesn’t want to hurt me and support me to be healthy. 

So this is how Takoyaki and I met. Actually, it was not in Japan, our first meeting, I met Takoyaki in Japanese festival in UI. I fell in love at the first sight. Unfortunately, we couldn’t meet that often as the festival only hold once a year. It was a happiness when I found Takoyaki in Detos mall, every time I visit that mall, I never forget to say hi, but it depends also on my wallet. Takoyaki is so fancy, I need much money to have it, unlike gorengan which is cheap. So that gap was also the reason why we couldn’t maintain our relation. Our second meeting was in Takoyaki hometown. There, I watched how Japanese people are truly having longevity and a healthy body. They have healthy eating habits, besides routinely consuming vegetables, fruits, fish, and the food is processed with low sugar, salt, and oil, they also have healthy snacks, the one and only Takoyaki. 

Talking back about my health problem. Someone said, "it is better to prevent than to cure". This is right, if my heart is getting worse, probably I need surgery that will require me to spend much money. So, before it is getting worse, why don’t I invest in healthy meals. Therefore, I decided to live with healthy lifestyle and get married to Takoyaki and say bye-bye to gorengan, so let me introduce you to my daughter, Takoyaki Bento Molek! 

While keeping myself healthy with healthy snacks, I also would like to spread the goodness, to everyone. There are 4 reasons why you should have Takoyaki Bento Molek. Because it is unquestionably healthy, delicious, cheap, and accessible. 

Firstly, Takoyaki Bento Molek is unquestionably healthy, Takoyaki is made mainly with wheat flour, squid, egg, and has katsuobushi and mayonnaise as its topping. Moreover, it’s processed with a tiny oil and even you can process without any oil at all. The squid and katsuobushi was also very nutritious. Squid is well nourished with omega 3-polyunsaturated fatty acid that can improve a healthy brain, memorizing ability, and critical thinking. Meanwhile, the katsuobushi or well known as bonito flakes,  it contains a high amount of minerals such as phosphorus and potassium as well as vitamin D and source of nutrition for muscle, blood, and bone. The healthiness is far higher than gorengan. 

Secondly, it is delicious of course. It is not only me who said it is delicious. But from the testimonies given by my customers, they also said so. Therefore, Takoyaki Bento Molek is undoubtedly delicious.


Thirdly, it is cheap, you can have 10 small Takoyaki ball for only 12k IDR, and if you want to get more satisfied, you can have 20 small Takoyaki balls cheaper for only 23.5k IDR. If you want to share with your family, you can have it only 45k for 40 small one. And later on, I am planning to have party size containing 80 small balls just 85k. Isn’t it cheap? You can compare with another Takoyaki seller.

The last, it is accessible, even though I have it on gofood platform which is area-limited. Don’t worry, I am open direct order and you can choose any favorable instant courier, such as paxel, grab or gojek sameday, so then you can have it on still on the day you order. With a sturdy packaging, I guarantee it will be fine until my daughter on your hand. 

Thus, what are you waiting for? Don't wait until you are old to realize that you should have a live healthy lifestyle. Don't wait until it is too late, you might not get another chance. 

So, will you have Takoyaki Bento Molek? ORDER NOW!!!! You will not regret it as Takoyaki Bento Molek is healthy, delicious, cheap, and accessible. Contact us in our Instagram @bento.molek. You can also visit here.


Above is the script of my speech in Huntsman Toastmaster regular meeting, if you would like to watch my speech performance, you can check my youtube video here:


Thank you for visiting my blog! Have a nice day!!!